Penjahat ko Jahat ya?

Share More

Bali ialah daerah yang relatif aman, terlebih bila kita bandingkan dengan Jakarta. Saya merasa lebih tenang saat meninggalkan motor saya di parkiran atau mungkin laptop di mobil. Saat berkendara juga jauh lebih nyaman karena umumnya pengguna jalan tidak terburu waktu seperti para penghuni Jakarta.

Tapi memang dunia tak seindah surga, tidak ada yang sempurna. Seaman-amannya Bali, penjahat tetap ada. Yah, walaupun saya bukanlah korban langsung, kejahatan tetap saja menjadi cerita yang meng-eneg-kan hati. Jadi begini ceritanya…

2 hari yang lalu sekitar jam 8 malam, “brem brem brem bremmm…” saya sampai depan gerbang rumah menunggangi sang vario andalan. Anehnya, sudah terdengar anjing saya di dalam yang ribut dengan gong-gongannya. Aneh, karena biasanya dia baru akan ribut setelah mendengar suara gerbang terbuka. Lanjut saja, seperti biasa saya parkir dan segera masuk ke rumah. Sepi, sepertinya Tini (pembantu kami) lagi keluar beli makan. Saya segera masuk untuk menyapa uly dan lex di kamar 🙂 Sudah lumayan kelaparan, tapi ternyata tini memang lagi beli sate untuk makan malam.

Tunggu punya tunggu, sampai hampir jam 9 baik tini maupun sate tidak kunjung sampai di rumah. Kami sudah mulai agak kesal, mengingat dia punya kebiasaan untuk mampir2 dulu kalo lagi keluar rumah. Tidak lama gerbang terbuka, wah… akhirnya bisa makan. Tapi ternyata Tini pulang dengan tangan kosong, boro-boro sate, ternyata dia kehilangan handphonenya beserta segala uang. Kami sangat terkejut.

Ternyata dalam perjalanan ke tukang sate (yang kira-kira hanya 50m dari rumah), Tini melewati sebuah mart lokal. Di depan mart itu tiba-tiba dia ditegur oleh seorang ibu-ibu, minta tolong di telponkan ke nomor anaknya yang katanya kabur dari rumah. Berhubung lagi habis pulsa, Tini pun menolak. Nah, dari sini ceritanya lompat hingga dia tiba-tiba sadar sudah berada di depan pasar yang lumayan jauh dari rumah (dan berlawanan arah dari tukang sate). Saat tersadar dia langsung merasa bahwa HP dan uangnya hilang lalu sempat berteriak minta tolong. Beberapa warga mendekati dan coba membantu mencari ibu si pelaku. Tapi bisa dipastikan beliau sudah menghilang entah kemana.

Seorang pemilik wartel di dekat lokasi kejadian menawarkan agar Tini menelepon ke rumah untuk memberi kabar. tapi sayangnya dia tidak hafal nomor handphone kami dan tidak membawa catatannya. Syukurlah si pemilik wartel berbaik hati untuk mengantar Tini sampai ke depan gang rumah kami.

Saya teringat bagaimana Tini menabung dengan giat untuk dapat membeli handphone tersebut. Meski terkadang dia tidak bisa menabung karena ingin mengirim uang ke bapak/adik-nya di kampung. Akhirnya setelah uang yang terkumpul cukup, saya bersama istri yang menemani dia membeli handphone tersebut. Kenapa penjahat itu ko jahat ya? Apa dia tidak tahu bahwa tindakan yang dia lakukan itu menyakitkan orang lain. Apa dia tidak tahu bahwa barang yang dia ambil dengan paksa itu adalah hasil kerja keras orang lain. Mudah-mudahan semakin banyak pelaku kejahatan yang terjerat oleh polisi dan membayar semua tindakannya dengan hukuman sepatutnya.

Share this Post More

19 Responses to “Penjahat ko Jahat ya?”

  1. cahaya Says:

    kenapa penjahat jahat?karena kalau gak jahat namanya bukan penjahat hehehe…aduh kasian bgt mb’ tini..fiuuh..ya mereka mencari keuntungan dengan merugikan org lain.

    mas anjingnya lucuuuuuuuuuu…percis ama masy-ku yang mati hari senin lalu 🙁

    mas link lagu tiang awan tiang api udah ada, coba mas cek. Yaya gak isa tampilkan disini takut kena spam ntar 😀
    salam buat mb ully, lex ama itu tuch yg lucuuuuuuuuuu bgt. 🙂

  2. nanzzzcy Says:

    wah.. emang kita harus selalu berhati-hati bang..
    skrg para penjahat itu udah makin pinter aja

    salam buat lex yaa.. 😛

  3. roan kasep Says:

    hi nancy.. apa kabar??

  4. Rian Says:

    Jadi intinya si Tini di gendam (hipnotis) ya? Sayang gak ketangkep, kalo ketangkep mampus tuh (hukuman massa di bali sangat mengerikan buat perampok/maling dan variant nya)

  5. omiyan Says:

    mungkin bukan rejekinya mas

  6. Sige Says:

    Penjahat di daerah saya baik-baik Bro, jadi kadang ngebersihin isi rumah tanpa harus disuruh. heheehe..

  7. Aling Says:

    mungkin seperti terhipnotis ya mbak Tininya…melakukan apa-apa ngak tahu…setelah penjahat kabur baru sadar dan lemas.

    Pernah dengar cerita, cuma baru tahu kalau benar-benar ada kejadian nyata.

    Semoga rasa bersalah penjahat itu, bisa meluluhkan hatinya, untuk berhenti melakukan kejahatan.

    Dan semoga kita selalu waspada…dengan orang yang tidak dikenal. Mau membantu malah kita dirugikannya.

    Salam hangat persahabatan dariku, buat Sahat sekeluarga! 😀

  8. yande Says:

    hmm… coba tips dari saya bro kayaknya itu sejenis hipnotis deh, jadi setiap keluar rumah coba suruh pake kacamata yang bisa mantulin cahaya naa… klo ada yang mau hipnotis kan ntar kan mental balik ke yang ngipnotis wekeke…

  9. randy Says:

    yah nama nya jg penjahat bang…
    biasa nya org yg gampang kena hipno itu org yg lugu n langsung focus terhadap perkataan org lain..

    klo gw punya pembantu ky gt gw beliin deh hp baru…. kasihan jg ya…. apalagi klo bang sahat berbagi am temen sekantor.. peace bang peace… 🙂

  10. kris Says:

    Tapi kok Robin Hood lumayan baik hati?

  11. dian Says:

    duuuh gimana sih cara menghipnotis gitu? belajar dimana sih tuh penjahat ?! mendingan belajar menjahit ya, bisa bikin usaha.

    eh penasaran. tini beli hp buat apaan sih ?

  12. kocu Says:

    cahaya: Sip, salamnya dah kusampein! 😀 trims juga buat link lagunya ya

    nanzzzcy: bener, tetap waspada dan jangan buka kesempatan 🙂 eh, lex nya bengong aja tuh waktu aku sampein salamnya 😛 hehe

    roan: hm… 😐

    Rian: kasihan juga kalo sampe ketangkep ya. Mudah2an cepet sadar dan bertobat aja deh 🙂

    omiyan: wah, brarti hasil jerih payahnya si tini itu jadi rejekinya si penjahat dong mas? 🙁

    Sige: wehehe, bisa aja bro sige 😀

    Aling: iya ce, aku sendiri sebenernya sampe sekarang juga masih susah untuk percaya 😐 yang penting tetap selalu waspada aja deh

    yande: wehehe, kalo gitu gaji dia bulan ini aku usuluin buat dia beli kacamata aja ya blih 😛

    randy: 😆 dodol lu, masih sempat2nya minta bagian juga 😛

    kris: robin hood kan orang baik yang berkedok penjahat om 😀

    dian: setuju mbak, saya juga masih percaya ga percaya ama kejadian ini. Kalo hp buat si tini, biasalah buat telp2an atau sms2an ama temen2nya, atau buat hub keluarganya di kampung. Yah… plus buat dia sedikit gaya2an juga sih kayanya 😛 hehe…

  13. Ara_Le Says:

    duhh.. kasian mba tini,
    positive thinking aja dan mudah2an handphone itu berguna buat si penjahat, siapa tau dia lebih perlu.. mungkin anaknya sakit keras dan dia perlu uang. tapi klo ujung2nya buat maksiat juga ya mudah2an dia mati keselek handhonenya mba tini. xixixixixi..

  14. kocu Says:

    wah, kira2 gmn prosesnya kalo sampe bisa keselek hp ya? (^_^) hehe

  15. Praz Says:

    Wah, tini kasihan, mesti dia sedih bngt. Perjuangan nya mengumpulkan uang dg nunggu gaji perbulan dirampas begtu saja ama perampok kampret ituh. Saya jg pernah keilangan saat nonton konser nidji. Padahal bru semenit saya pegang hp saya, trus saya masukan kesaku clana saya, tiba2 terjadi keributan bgtu aja, cepet bngt, nggak sempet megang hp disaku, nggak kpikiran, eh stlah reda krusuhana, tb2, ‘kok nggak kerasa?’..nah loh, ternyata hpku ilang. Parah..
    Ikud nasehadna bang napi aja deh..kejahatan ada dimana-mana, maka waspadalah!

  16. kocu Says:

    iye om praz, pokone kita kudu selalu waspada di manapun kita berada, jangan buka celah 🙂

  17. Decy Says:

    * klo baik namanya ” orang baik ” 😀

    yg aku merasa salut ya mbak Tini itu ..

    ngumpulin uang buat beli Hape

    🙂 salam buat keluarga ya

    decy

  18. kocu Says:

    kalo orang setengah jahat setengah baik namanya apa dong ya mbak Decy? (^_^) Yah, sekarang kan HP juga sudah jadi barang umum toh? 🙂

  19. tips beli rumah Says:

    ya iyalah mas,..penjahat tu jahat,..klu g jahat ngapain di cap jadi penjahat,..kita aja mungkin mas yang harus berhati2,..

Leave a Reply