1st Code Yellow on Lex

Share More

Lex CryingHari ini lex bikin papa mamanya panik, “code yellow! code yellow!”. Syukurnya belum sampai code red. Ceritanya hari ini pulang seperti biasa sampai rumah sekitar jam 7. Setelah makan malam kami langsung masuk kamar. Lex baru mulai rewel. Harusnya sudah jam ganti shift, papa lex kebagian jatah jaga setelah makan malam sampai sekitar jam 2 pagi supaya mama lex bisa istirahat dulu. Tapi kebetulan mama masih blom bobo, jadi papa ngalah dulu deh 😀 hehe

Setelah agak lama lex masih blom juga tenang. Tadi sempat pipis, tapi popoknya sudah di ganti ko. Seperti haus, tapi di kasih minum dia moh. Di tepok-tepok ringan punggungnya, gak ada sendawa juga. Biasanya sih kalo gini dia mungkin udah mau bobo aja. Tapi diem sebentar, ga lama udah nangis-nangis lagi. Mamanya sampe agak kewalahan juga, jadilah papanya bantuin ikut turun tangan. Tapi sama saja, popok udah bersih, minum gak mau, sendawa gak, tidur juga gak, tapi nangis terus. Setelah semakin lama tidak juga diam akhirnya papa-mamanya mulai berpandang-pandangan agak panik, sam-ting-wong nih kayanya.

Akhirnya papa-mama lex memutuskan untuk ke RS malam itu. Mama mulai siap2, ambil tas beserta semua perlengkapannya. Papa masih mencoba menenangkan lex. Tiba-tiba papa lex teringat saran yang pernah di dapat. Sambil masih bertelanjang dada papa menidurkan lex yang hanya pakai baju (popoknya sempat basah karena pipis lagi) tengkurap di atas dada/perutnya. Perlahan lex mulai agak tenang, tapi khawatir blom selesai karena tangisnya masih bisa meledak lagi kapan saja.

Tunggu punya tunggu, “heeegghhh…” tiba-tiba lex bersendawa sangat keras. Kaget juga mendengarnya. Setelah itu juga masih sempat bersendawa ringan beberapa kali. Setelah itu lex mulai semakin tenang. Mamanya yang sudah siap dengan tas di atas tempat tidur jadi terdiam menatap papa dengan penuh harap bahwa lex akan baik2 saja. Papa-mama masih dalam posisi menunggu, seandainya lex kembali rewel maka pasti akan segera berangkat. Setelah agak lama lex kembali menangis. Papa langsung berdiri menyerahkan lex sebentar ke mama untuk pakai baju dan jaket. Sesaat sebelum berangkat, papa-mama kembali mencoba menyusui lex. Awalnya lex masih agak jual mahal, tapi tidak lama dia mulai minum dan semakin tenang. Untuk kedua kalinya papa-mama lex menunggu perkembangan kondisi.

Syukurnya, kali ini kondisi lex makin tenang dan makin stabil. Papa-mama masih belum tenang, meski lex sudah mulai sedikit tertidur. Akhirnya setelah lex tenang cukup lama kami memutuskan untuk tidak jadi berangkat. Lega rasanya, karena kasihan kalau bayi harus sering berhadapan dengan dokter apalagi mengkonsumsi obat. Syukurnya malam ini terlewati dengan aman. Mama segera istirahat, dan papa akhirnya bisa sedikit blogwalking dan bikin post ini 🙂 rencanya sih abis ini mau lanjut maen gim 😀 hehehe, nanti kalo dah gede lex main gim ma papa ya (^_^)

PS. O iya, FYI, foto bukan diambil saat kejadian ya… mana sempat 😀

Share this Post More

16 Responses to “1st Code Yellow on Lex”

  1. Indah Sitepu Says:

    lex lagi masuk angin kali yahhh… 😛

  2. nanzzzcy Says:

    salam deh buat si kecil..
    pasti lucu ya.. jadi pengen.. loh?? 😛

  3. yande Says:

    hmm… ntar bro, klo uda gedean masalah nambah banyak lagi, mulai sulit buang air, panas tinggi sampai yang paling bikin bingung itu pilek, lo asli… diantara semua penyakit bayi yang namanya pilek itu bener2 bikin kita kudu standby. Daripada kita ga tau si kecil tiba2 hidungna mampet trus sulit bernapas, iya ga?

  4. omiyan Says:

    kalo masuk angin bisa dengan bawang diiris plus minyak tanah (kalo minyaknya ga langka)…hehehehe anakny lucu…

  5. OktaEndy Says:

    hihihi..
    wah.. jadi harus siap siaga setiap saat yach..
    Kocu.. sering2 posting tentang si lex luthor yach.. biar aku ikut belajar 😀

  6. cahaya Says:

    upsss…susah ya kalau udah jadi mama papa…wah jadi mbayangin hehehe padahal nikah aja belum 😀 jadi tambah sayang ma ortu gimana sulitnya ngurus Yaya waktu bayi 🙂
    salam kenal untuk Mama, Papa dan Lex
    -GBU-

    cahaya

  7. kocu Says:

    Indah: anginnya masuk dari mana ya? 😀

    nanzzzcy: lucu dong kaya bapanya 😛 hehe

    yande: wahhh 🙁 bayanginnya aja dah serem

    omiyan: wah, baru denger tuh, ampuh ya? 🙂

    Okta: 😡 wehhh, pake lex nya aja, luthornya jangan 😀 hehe

    cahaya: 🙂 iya, kadang ga inget kalau kita dulu pernah kecil mungil seperti lex dan selalu nyusahin ortu kita minta ini itu dengan nangis2 gak jelas 😛

  8. Tuyi Says:

    selamat ya….
    salam kenal Bozz…

  9. roan kasep Says:

    kebanyakan tequila kaleee.. 😀

  10. Riki Pribadi Says:

    hahaha..kebanyakan tequila..kocak bgt !!
    salam kenal bung kocu…senangnya ketemu blogger bali seperti bung kocu (itu beneran panggilannya kan) plus sama” pengelana dunia IT lg..wah…senangnya..

    Kapan” mesti kopdar neh..ato ngegym bareng juga boleh…anyway…nice to know you..

  11. Riki Pribadi Says:

    setelah mencoba mengenal bung kocu lebih jauh, gw jadi minder..hag hag hag..
    what a perfect life

  12. roan kasep Says:

    to riki: jgn mau ktmu bung kocu,makannya banyak, hahahhahha… :kabur modeon:

  13. Riki Pribadi Says:

    Okk…ntar minta dia aja yg bayarin..kan lebih senior…hahahaha

  14. kocu Says:

    Tuyi: trims bos, salam kenal kembali 🙂

    roan: bapaknya aja cuma minum jus alpukat 😆 hahaha

    Riki: yap, kalo di internet gw lebih sering pake nama kocu, mo panggil kocu/sahat boleh2 aja 😀 kopdar kayanya asik juga, apalagi kalo rame2 ama blogger2 bali lainnya ya. Tapi gw lagi susah cari waktu gara2 baru punya anak nih bro 🙁

    wah, hidup gw masih jauh dari perfect om riki, masih perlu banyak belajar, pembenahan dan peningkatan 🙂

    jaman sekarang mah udah ga ada senior-junior lagi 😀 jadi nanti gw ngalah deh biar om riki duluan aja yg traktir ya 😆 hahaha

  15. Sige Says:

    nah ini dia yang saya tunggu,
    Oh jadi si junior lex ndak iso sendawa yah..

    “Sambil masih bertelanjang dada papa menidurkan lex yang hanya pakai baju (popoknya sempat basah karena pipis lagi) tengkurap di atas dada/perutnya. ”

    Quote di atas menarik bagi saya, kira-kira kalo di logikkan apa yang terjadi, mengapa harus menyantolkan Lex junior dengan Bro Kocu dengan bertelanjang dada?? ada sesuatukah?

  16. kocu Says:

    wah, benar bro sige! sebenernya itu salah satu hal penting juga dalam cerita ini 🙂 saya pernah dengar bahwa kontak fisik (bersentuhan kulit) antara orang tua dan bayi itu baik buat si bayi. Makanya kemaren saya sengaja masih bertelanjang dada dan lex juga blom saya pakaikan popoknya lagi.

Leave a Reply