Archive for January 2009

Penjahat ko Jahat ya?

Share More

Bali ialah daerah yang relatif aman, terlebih bila kita bandingkan dengan Jakarta. Saya merasa lebih tenang saat meninggalkan motor saya di parkiran atau mungkin laptop di mobil. Saat berkendara juga jauh lebih nyaman karena umumnya pengguna jalan tidak terburu waktu seperti para penghuni Jakarta.

Tapi memang dunia tak seindah surga, tidak ada yang sempurna. Seaman-amannya Bali, penjahat tetap ada. Yah, walaupun saya bukanlah korban langsung, kejahatan tetap saja menjadi cerita yang meng-eneg-kan hati. Jadi begini ceritanya…

(more…)

1st Code Yellow on Lex

Share More

Lex CryingHari ini lex bikin papa mamanya panik, “code yellow! code yellow!”. Syukurnya belum sampai code red. Ceritanya hari ini pulang seperti biasa sampai rumah sekitar jam 7. Setelah makan malam kami langsung masuk kamar. Lex baru mulai rewel. Harusnya sudah jam ganti shift, papa lex kebagian jatah jaga setelah makan malam sampai sekitar jam 2 pagi supaya mama lex bisa istirahat dulu. Tapi kebetulan mama masih blom bobo, jadi papa ngalah dulu deh 😀 hehe

Setelah agak lama lex masih blom juga tenang. Tadi sempat pipis, tapi popoknya sudah di ganti ko. Seperti haus, tapi di kasih minum dia moh. Di tepok-tepok ringan punggungnya, gak ada sendawa juga. Biasanya sih kalo gini dia mungkin udah mau bobo aja. Tapi diem sebentar, ga lama udah nangis-nangis lagi. Mamanya sampe agak kewalahan juga, jadilah papanya bantuin ikut turun tangan. Tapi sama saja, popok udah bersih, minum gak mau, sendawa gak, tidur juga gak, tapi nangis terus. Setelah semakin lama tidak juga diam akhirnya papa-mamanya mulai berpandang-pandangan agak panik, sam-ting-wong nih kayanya.

(more…)

Bapak-bapak kalo belanja

Share More

Sabtu kemaren gw yang baru aja resmi dua minggu jadi bapak-bapak mendapat tugas baru, belanja kebutuhan rumah tangga. Yah, berhubung uly masih menunggu luka operasi sembuh total untuk bisa lari-lari lagi dan sepertinya lex juga masih belum bisa diajak maen kejar-kejaran troli 😀 jadi diputuskanlah sang bapak harus pergi belanja sendiri.

Pastinya dari rumah uly sudah bikinin list barang yang akan dicari. Dari sabun2an buat cuci piring, cuci botol bayi, sereal buat sarapan, sampe sayur-sayuran, dll. Dalam hati agak seneng juga karena berharap bisa lebih cepet belanja kalo sendiri nih (soalnya ibu-ibu biasanya suka lama karena pake acara liat2 dulu belanjanya).

Persiapan selesai dan gw berangkat menuju lokasi. Sampai di sana gw langsung cari troli dan mempelajari list dari uly. Target pertama sepertinya perlengkapan bayi, cari sabun cuci botol plus sikat botolnya. Naro barang di troli masih di tata dengan rapi. Berikutnya gw bergerak ke kawasan sabun-sabunan, cari sabun cuci piring dulu… hm… lho, merk yang ada di-list ko warnanya ada macem2 ya? Ukurannya juga ada beberapa. Mau yang refill atau yang pake botol ya? Telepon istri deh sebentar untuk konfirmasi. Sip, setelah itu langsung cari target berikutnya, sabun buat cuci baju. Lho, ko ada 2 ukuran ya? Telepon istri deh sebentar untuk konfirmasi. Sip, berikutnya… molto biru, lho, ada yang buat pewangi ada yang pewangi dan pelembut, yang mana ya? Telepon istri sebentar deh untuk konfirmasi. Sip, cari cari terus, ternyata hampir setiap mau ambil barang mesti telepon istri dulu untuk konfirmasi 😆 Barang-barang yang awalnya di tata serapi mungkin di troli juga sudah mulai asal taro 😀

Senangnya list barang tinggal sedikit, sudah masuk bagian sayuran. Walah, sayur ini yang mana ya? Berhubung gw kagak ngerti silsilah keluarga sayur mayur, jadilah gw mencari sayur pake label nama di bawah masing-masing tumpukan. Sampe belo juga nih mata melototin tuh label satu2 😀 Untung akhirnya selesai juga pencarian barang, tinggal bayar. Sekarang sudah jam… WEKS! Ternyata lama juga belanjanya 😳 Jadi malu selama ini suka cemberutin istri kalo belanja lama-lama, ternyata belanja sendiri ga lebih cepet juga 😆 hehe

Cepet sehat ya ri chan, mudah-mudahan belanja berikutnya ru udah bisa cuma nemenin lagi aja 😀