Proudful Foolishness

Share More

Sudah lama gak posting apa2 nih. Kerjaan sih sebenernya ga parah2 banget sibuknya. Tapi sudah 2 minggu ini gw ga kerja di rumah sendiri lagi. Rumah bos gw disetup jadi SOHO. Kebetulan bos atunya juga lagi di sini, jadi (mungkin) sementara ini gw berkantor di situ dulu. Nah, Masalahnya kantor (rumah bos) gw itu di daerah kemang, jadi sekitar 1 jam perjalanan naek motor. Kalo ditambah lama mandi, siap2, dll jadi 1,5 jam. Pulang pergi jadi 3 Jam sehari. Intinya gw kehilangan waktu 3 jam sehari di banding dulu, plus setelah pulang udah capek.

Nah, selama 2 minggu ini kembali aktif di jalanan, gw jd dapet bahan share. Tentang kebodohan yang membanggakan. Pernah gak ngalemin di klakson kendaraan lain di belakang kita, karena mereka pengen jalan di saat lampu lalu lintas masih merah. Banyak kendaraan khususnya motor yang merasa bahwa lampu merah itu tidak beda dengan lampu hias di pohon natal. Jalan kosong berarti boleh lewat, tidak peduli lagi ama lampu pohon natal itu. Lalu yang bodoh siapa ya?

Saat semua orang menaati peraturan, orang yang melanggar akan terlihat bodoh. Tapi begitu juga sebaliknya, saat semua orang melanggar peraturan, orang yang menaatinya akan terlihat bodoh.

Ada yang bilang peraturan itu dibuat untuk dilanggar. Well, memang pasti ada saja saat sisi bandel kita keluar, atau saat kepepet, dimana kita terpaksa melanggar peraturan. Tapi, default-nya itu harus taat, bukan kebalik. Jadilah gw sering terlihat bodoh di jalanan, karena mempertahankan prinsip gw dalam mentaati peraturan lalu lintas. Tapi seperti yang gw bilang, gw bangga menjadi diri sendiri, walaupun itu berarti terlihat bodoh.

Ngantuk ah, tidur dulu.

Share this Post More

One Response to “Proudful Foolishness”

  1. OktaEndy Says:

    itu hal yang sering terjadi sama aku. aku juga tipe idealis seperti itu jadi sering kena klakson yang bikin bt. pernah juga ribut gara2 itu.. 😀
    nasib, orang bener malah disalahin.

    Aku punya temen yang punya guru bahasa inggris bule. si Bule itu memutuskan untuk membeli motor untuk dipake sehari-hari. 1 minggu kemudian motor itu dijual kembali. Dia bilang “Orang indonesia itu gila semua, saya naik motor diomel2in terus, potong sana potong sini, lampu merah dilanggar, saya berhenti malah diomelin”
    Ya kira2 ngomongnya gitu lah..

    Sampai sekarang aku sih tetep berkeyakinan : Lakukanlah yang kamu anggap benar, gak peduli apapun reaksi orang.

Leave a Reply